Rembang, I’m coming….

Wah wah wah.. besok tanggal 12 ne.. besok jam 6 pagi aku berangkat KKPM ke Rmbang. Aku dapet di desa Tegal Dowo, kecamatan Gunem, sekelompok ma Gandes taman sekelasQ (mudah2an dia ga jadi ngundurin diri.. amen…) katanya siy, Tegal dowo itu di pegunungan. Isinya hutan alas doang.. hu hu hu (antara senang, berdebar, dan sedikit was-was).. tunggu kedatanganQ ya, Tegal Dowo! G peduli mau kondisi desanya ntar kayak apa, aku juga g semanja yang kebanyakan orang kira kok. Aku mungkin emang cewek manja yang gak mau hidup susah, tapi bukan berarti aku g bisa hidup susah. Aku bisa hidup dimana aja, gimanapun kondisinya (ya iyalah.. apa gunanya jadi pramuka 12 tahun, trus sekolah di SMU semi militer klo g bisa survival? Ya g? he he).

 

Yang penting gimana kerja kita, usaha kita, n keikhlasan kita. Aku percaya, sesuatu yang dilandasi dengan niat baik, ketulusan, klo kita jalanin dengan hati senang dan penuh kesabaran, maka Allah pasti memudahkan urusan kita, dan insya Allah kita pasti dapet hasil yang terbaik. Doa, usaha, kebulatan tekad, semangat, keikhlasan, keutulusan hati, pasti berbuah kebaikan ^.^

 

Aku senang bgt, aku semangat bgt, aku berdebar-debar bgt, tapi aku juga sedih.. sedih, bakalan jauh ma temen2 di sini, bakal jarang mosting tulisan… aku sedih..ntar kalo kalian pada kangen ma aku ato postingan2ku gmana? (he he..teteup..narsis,bo!) hi hi.. kayak mau kemana aja, y? di sana ntar aku bakal jadi tutor, yang bimbing bapak2 n ibu2 yang buta aksara biar jadi melek aksara. Kemaren pas pembekalan hari ke-2 kita dikasih tips2 n metode buat ngajar di sana ntar. Seru juga kayaknya! He he..

 

Klo dipikir-pikir, aku termasuk nekat juga, lo! G bisa bahasa ngoko  (ya iya,lah.. bukan bahasa ibu..tapi untuk ukuran orang Sumatra, jawaQ medhok juga loh!hi hi..keturunan klaten juga sih… ;p), mo nekat mbimbing bapak-ibu di sana yang notabene kayaknya g begitu ngerti bahasa Indonesia.. Padahal ntar kita mbimbing sendiri, satu kelompok sih tutornya 2 orang, tapi yang dibimbing 20 orang! Ah, tapi PD aja, bo! Yang diperlukan itu semangat! Aku yakin kok, aku bisa beradaptasi dengan baik di sana (sebenernya, ini lebih sebagai kalimat buat ngeyakinin diriQ sendiri lo.. bukan bermaksud menyombongkan diri.. hi hi) kata ibu yang mbekalin kemaren, modal disana ntar adalah rayuan (buat ngajak warga belajar supaya mau belajar), mrengas mrenges (cengar-cengir, basa-basi gitu deh ;p), kesabaran, dan kemampuan berkomunikasi supaya kita bisa jadi bagian dari mereka, dan memahami konsep andragogi (kaidah pendidikan orang dewasa), n mental yang kuat! hhmm.. semoga aku bisa, aku pasti bisa! Amiiinn…

 

Di sana 45 hari ntar, kita dikasih tugas untuk memelekkan mereka yang masih buta aksara dengan strategi calistung, diskusi, n aksi. Makin banyak yang melek aksara, berarti kita dinilai makin berhasil ngejalanin tugas. hu hu.. aku pikir disana ntar kita tinggal masuk n ngajar doang, warga dah duduk manis nunggu bimbingan kita, gataunya… kita sendiri ntar yang disuruh ngerayu warga buat mau belajar bareng, kita Cuma dikasih data, siapa2 yang masih buta aksara. Kita juga harus bikin rencana kegiatan pembelajaran sendiri, nyari materi sendiri, ngajarin sendiri.. jadi tau gimana rasanya jadi guru.. anak FKIP mungkin dah lebih paham, ya? Tapi aku yakin kok, g ada yang g bisa kita lakukan kalo kita mau berusaha dan mencari tahu.. kan? Kan? Tantangan, bo! Tapi aku seneng. Lewat pembekalan 3 hari ini aja, aku jadi tau banyak hal tentang dunia pendidikan, keaksaraan, ajar mengajar, dll dsb.. apalagi ntar pas terjun di lapangan buat 45 hari!! Pasti lebih banyak pengalaman berharga yang didapet. Ntar aku bagi2 deh via blogQ. Tungguin, ya?

 

Hhmm… aku kayaknya semangat berlebihan ya? Padahal temen2 juga pasti kebanyakan juga dah pernah KKN. 3 bulan, lagi! Tapi karena di UNS KKN bukan suatu keharusan, so KKPM ini jadi sesuatu yang special n berharga. Mungkin temen2 KKPM yang lain juga g terlalu serius, n ngelakuin Cuma karena uang sakunya, tapi aku sendiri gatau kenapa, berdebar-debar bgt.. He he.. Habis, semangat banget, e.. g sabar pengen melewati tantangan baru buat dapet suasana baru, temen baru, pengalaman baru, n semua yang baru2.. (*_^) doain ya, semoga dengan berbekal semangat ini aku bisa ngejalanin tugasku di Rembang ntar dengan baik… doain juga, besok aku ke sana bakal bawa motor ndiri ne. tapi tenang, aku dah pernah trip Solo-Rembang ndirian, kok.. dah tau lah medannya gimana, n insya Allah aku  sanggup. Doain aja semoga g kenapa2 ya… (^.^)

well, G’bye for a while, c u again next time!  I’ll be back with many story to be share.

One thought on “Rembang, I’m coming….

  1. Dear Presty,

    Kalau tidak merepotkan, boleh minta info ttg. rumah kos di kota Rembang? Kalau bisa yg ada kamar mandi di dalam kamar, kamar yg luas supaya bisa taruh peralatan memasak (kompor gas, dll.).
    Ini untuk Junior Expert Jepang yg akan ditempatkan di DinKes Rembang.

    Terima kasih sebelumnya.

    Hari Ramadhan
    Program Officer
    JICA Indonesia Office
    RamadhanHari.IN@jica.go.jp
    0811-926.361

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s