gempa bengkulu….

 

Sore itu lagi mbantuin mba Rani bikin presentasi power point, tiba2 ba’da magrib (kebetulan lagi g sholat) ada SMS dari k Man yang isinya ngabarin klo dia baru liet berita, Bengkulu barusan ada gempa 7,9 SR. Astaghfirullah… aku langsung g konsen, langsung nyalain TV. Mana g punya pulsa buat ngubungin, terus temen2 pada SMS nanyain kabar juga.. temen2 kos pada nyoba nelponin ke sana juga g nyambung… tapi mencoba untuk tenang, ambil napas panjang, dan mencoba memasrahkan semua pada Allah.. Alhamdulillah, jam tgh8 k Hengki temenku di Jambi yang baru di jalan dari Bengkulu nelpon. Alhamdulilah, dia bilang dia dah telpon ke rumah. Yang bisa nyambung Cuma telpon rumah, n dia ngabarin keluarga di rumah selamat semua n meminta aku buat tenang… hhmmm… masih mikir, apa jangan2 dia Cuma g pengen aku cemes aja, ya? Soale mba Selvi, tanteQ yang kerja di sorowako nelpon aku ngabarin dia g bisa ngubungin ke Bengkulu.. Tapi mencoba untuk yakin semua emang baik2 aja.. akhirnya aku bisa nelpon ke rumah. Rumah baik2 aja, tapi orang2 masih panik isu tsunami.. hff.. syukurlah, aku jadi bisa lebih tenang..

Pas aku nelpon ke tante yang di Bali, ternyata sodaraku yang di sana, Yeni lagi nangis kenceng bgt. Keluarganya di Bengkulu Utara, rumahnya hancur. Rumah kakak mama yang di Utara juga sebagian rumahnya roboh. Trus kabar dari ketahun, rumah keluarga mba Selvi malah belum ada kabarnya… semoga baik2 aja.. sodara2Q banyak yang di Utara soale.. semoga kami bisa pasrah dan meyakini bahwa Allah akan selalu memberikan yang terbaik..

Aku jadi inget gempa Bengkulu, 7,9 SR, 7 tahun lalu, 4 Juni 2000 yang aku alami. Waktu itu aku baru pulang dari rumah temen mama. Tengah malem tiba2 gempa. Karena di Bengkulu dah biasa gempa, awalnya aku pikir bakal kecil n bentar doang, jadi aku ngelanjutin tidur sambil mbenerin posisi tidur (he he..) ternyata dah agak lama kok gempanya makin kenceng n lampu jadi mati? Aku yang tidur di kamar lantai 2 jadi panic bgt! Mo sembunyi di kolong t4 tidur, ntar klo lantainya yang ambruk piye? Jadinya aku keluar kamar. Jarak ke pintu kamar kira2 4meter, saat gempa gatau gimana hanya aku tempuh dengan 3-4 langkah. Sampe di depan pintu kamar, kesandung mba yang mbantu2 di rumah. Ternyata dia g sanggup berdiri saking takutnya. Aku yang jatuh terduduk juga jadu g sanggup berdiri.

Alhamdulillah mama datang sambil bawa senter (mama is always be our hero, right?) mama nanya apa kami baik2 aja? Eh, mama juga g lupa nanya, “ adekmu mana, pres?” Astaghfirullah!!! Aku lupa ade cowokku, mukti yang 5 tahun kan tidur sama aku…malah aku tinggal di kamar. N u know? Kata mama ternyata dia masih tidur pules… hi hi hi, berasa di ayunan kali ya buat anak kecil? Jadilah kami turun dan keluar rumah.. semua orang dah panik di luar sambil mengumandangkan “Allahu Akbar!!”

Gempa berhenti, papa mo ngeluarin mobil dari carport buat ke rumah nenek n tidur malem itu, eh gempa lagi gedhe.. alhamdulillah, ke rumah nenek, keluarga di sana juga gpp. Jadilah tengah malam itu kami tidur di luar. Pemkot g ngebolehin kita masuk ke rumah dulu selama 2 minggu…

Besok paginya habis gempa, aku harus ke kodam buat seleksi SMU. Pas lagi mandi pagi, gempa susulan gedhe lagi.. jadilah aku keluar pake handuk.. wah, pokoknya banyak bgt deh pengalaman waktu gempa itu. Di tengah maraknya gempa, ada aja pencuri yang njarah barang2 di daerah itu. Trus aku masih harus seleksi masuk SMU di kodam. Tes akademis aja gbisa belajar tenang, soale tiap bentar ada gempa susulan. Pas tesnya kita tes di parkiran motor. Soale gedungnya dah g layak pake. Itupun gempa 2 kali sambil tes.. lucu lah pokoke klo diinget sekarang.. he he

Seminggu lebih tidur di luar rumah, Alhamdulillah aku masuk pantokhir. Jadilah kami ber-5 (irfanul, rezki, gonda, revi, aku) berangkat ke magelang ninggalin keluarga di BKL yang masih waspada gempa..

Hmm… pengalaman yang g akan aku lupain..

Balik lagi ke gempa yang sekarang, aku jadi bisa ngebayangin gimana gempa yang sekarang. Apalagi sekarang dah menjalar ke sumbar.. sesuai dengan presdiksi ilmuwan geologi itu, siapa ya yang kemaren di TV? Semoga cepet stabil lagi lempengan yang ada di pesisir barat pantai sumatera. Semoga g memakan banyak korban kayak dulu… amiin…

One thought on “gempa bengkulu….

  1. hehehe
    pertamax *basi*
    Wah baru inget nih, kalau kamu dari sana pres,
    langsung ke warnet ngecek kalau ada papa
    Syukur deh kalau aman saja🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s