trimester pertama di kehamilan pertama

tahun pertama pernikahan kami, ada banyak sekali hal yang saya syukuri. meskipun sampai sekarang, saya dan suami masih juga menjalani long distance marriage, tapi Allaah sungguh banyak melimpahkan berkah ke dalam rumah tangga kami..🙂

Alhamdulillah, setelah beberapa kali menawar beberapa rumah, di ulang tahun pertama pernikahan, kami sudah bisa membeli rumah sendiri di daerah Solo Baru. Rumah yang sederhana tapi super nyaman, lingkungan sekitarnya pun sangat kami sukai. dekat pula dengan beberapa fasilitas umum dan sekolah yang bagus di Solo…

Saya ingat betapa saya dan suami di hari ulang tahun pernikahan kemarin merasa sangaat bersyukur atas nikmat yang luar biasa tersebut. meskipun di tahun pertama pernikahan, nikmat tersebut masih kami berbagi berdua saja..

tapi ternyata, nikmat yang Allaah berikan dalam keluarga kecil kami tidak berhenti sampai di sana. sepulang dari Solo, saya positif hamil. Subhanallaah, hasil testpack pagi itu membuat saya berlinangan airmata dalam sujud syukur saya. sungguh, rejeki Allaah itu datang dari arah yang tidak disangka-sangka. padahal, seminggu kepulangan saya dari Solo, saya sempat terpeleset d kamar mandi dalam posisi terduduk. Saya sudah benar-benar pasrah waktu itu. tapi ternyata, Allah berkehendak menguatkan janin dalam kandungan saya… betapa bersyukurnya saya dan suami..

sekarang kehamilan saya memasuki usia 14minggu. pada timester pertama kehamilan ini, saya melewati dengan rasa gado-gado..
jauh dari suami pada saat kehamilan pertama, jelas bukan hal yang mudah. apalagi ditengah kesibukan saya yang bisa dibilang “tanpa istirahat”. rute saya sehari-hari : kantor-kampus-rumah-kampus-rumah. kampus saya berada belasan kilometer dari rumah. karena waktu yang begitu sempit, saya hanya bisa pulang ke rumah untuk mandi, sholat, dan makan (bila sempat) di tengah istirahat jadwal kuliah. rutinitas ini berlangsung senin-jumat.

lalu sabtu-minggu saya bisa beristirahat.. itu maunya saya.. hehee
tapi, sabtu minggu, selain kuliah satu MK, setiap sabtu minggu jadwal saya tidak pernah kosong. profesi saya sebagai Makeup Artist, yang alhamdulillah mulai dikenal orang, membuat weekend saya jarang kosong.. dan saya mengendarai motor saya, sendirian untuk memenhui semua kegiatan tersebut

tapi kehamilan pertama saya sangat menyita tenaga saya. saya tidak pernah menyangka, saya semudah itu lelah. jadilah beberapa kali saya harus bed rest, entah karena keluar flek, atau karena kelelahan luar biasa. belum lagi bawaan yang lapar selalu, dan mual-mual.
pada saat tenaga saya habis, saya sering berandai-andai, seandainya suami saya ada di sisi saya, bisa mengantarkan saya kemanapun tujuan saya, bisa meminjamkan bahunya untuk sesaat saya memulihkan tenaga, atau sekedar menyemangati saya saat saya mulai merasa berat…

tapi inilah keadaan yang harus saya jalani. menjalani semuanya dengan jauh dari suami. jika saya hanya melihat kakak saya yang sedang mengandung juga dan suaminya, atau teman2 lain yang sedang mengandung dengan suami siaga di sisinya, rasa cemburu tidak akan pernah hilang dari hati saya. tapi alhamdulillah, Allah selalu memberi saya kesempatan untuk melihat wanita hamil lain yang keadaannya jauh lebih tidak menguntungkan dari saya. sehingga saya bisa banyak-banyak bersyukur. dan saya bisa melihat dari sisi lain dan mengambil banyak hikmah dari semuanya..

saya beruntung punya kakak yang sama-sama hamil, jadi bisa ditemani check-up setiap bulan.. saya beruntung punya orang tua yang selalu menyemangati saya. saya beruntung, adik lelaki saya jadi lebih perhatian. saya beruntung janin saya kuat, walau selelah apapun, dy tetap menemani saya, insya Allah. saya beruntung janin saya pengertian, sehingga tidak membuat saya mengidam macam2 (sepertinya dy tidak ingin membebani saya yang jauh dari bapaknya. hehehe). dan yang paling saya syukuri, saya beruntung memiliki suami saya ekstra sabar menghadapi keluhan saya yang bertambah berkali lipat karena kehamilan saya. dan sayapun paham, ketika saya merasa sedih tanpa kehadiran dy di sisi saya, suami sayapun merasakan hal yang sama karena tidak bisa berada di sisi saya dan anak dalam kandungan saya…

yang saya harapkan saat ini, kehamilan saya lancar, bayi saya sehat, sempurna, kelahirannya penuh kemudahan..🙂

9 thoughts on “trimester pertama di kehamilan pertama

  1. Selamat menjadi calon Ibu, ya? Menikmati masa kehamilan adalah sesuatu hal yang sangat luar biasa! Mengasah batin, naluri seorang Ibu🙂

  2. wahh selamat selamat sampai melahirkan.. hehe

  3. Kisah terbaik kehidupan adalah kisah yang diangkat dari kehidupan nyata..🙂

  4. Salam kenal mbak… Selamat buat kehamilannya.. Sy bisa merasakan kebahagiaan yg mbak rasakan krn sy saat ini jg baru melewati trimester pertama kehamilan sy.. Izin nge’follow yah mbak, kali2 aja ntar bs berbagi informasi.. Sehat2 terus yah mbak.. Thx..

  5. aminn… moga sehat dan lancar ya bu.. tetep semangat juga puasanya..😉 keep da spirit..

  6. Weleh weleh.. Begini ya.. Ketika Orang Berilmu memberikan Ilmunya hanya ada 1 Kalimat “Semoga ilmu itu Berguna Untuk Orang Lain”..🙂

  7. Selamat ya sist atas kehamilannya, salut sekali q coz qm sangat kuat. Aq sekarang jg sedang hamil usianya 16 minggu dan jauh dari suami, sedih, n pengen nangis terus poko’y… Tp mau gimana lg mau gak mau aq harus jalani.

  8. kamu masih beruntung Bun selama kehamilan jauh dari suami ada orang tua & kakak yang selalu mendampingi..kalau aku diJakarta Ngekost sendiri nggk ada siapa2,Orang Tua dikalimantan ..Suami diBandung…Untung sekarang sudah diBandung…Setahun yang lalu diMalang..tapi inilah Namanya Hidup harus disyukuri aza..harus bahagia biar Baby nya sehat aminn….Sekarang Usia Kehamilanku sudah 14W..mudah2n sehat sampe lahiran Aminn….

  9. semoga sehat selalu buah hatinya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s