istiqomah itu sulit, jendral!

istiqomah itu sulit, jendral!
nih contoh kecilnya, istiqomah buat mosting tulisan d blog, susahnyaaaaa minta ampun..
hehehee
padahal sejuta rencana, cerita, dan konsep udah desak2an di otak. tapi tangan masih aja enggan mengarahkan kursor ke tulisan : “new post” tiap kali njabanin wp. padahal bunda menik, ketua sohiblog rusuh udah nyolek2 ngajakin aktif lagi.. hihihihi

istiqomah itu sulit, jendral!
kalo orang bilang memulai itu sulit, buat saya, istiqomah melanjutkan apa yang sedang ditekuni itu jauh lebih sulit..
yang setuju sama saya pasti banyak.. wkwkwkk

keep-calm-and-stay-istiqomah

istiqomah saya yang paling sulit, berwirausaha tentunya. segala bidang dicoba. masalah utamanya ya tetep satu : ISTIQOMAH!
huahahahaa..
*kemudian mojok, jongkok, nangis..:mrgreen:

bisnis d bidang kecantikan berhasil saat saya di bengkulu. tapi begitu saya pindah ke solo, hampir setahun ini, bisnis ini mandek. apa kabar peralatan makeup di beauty case itu? apa kabar kuas? lamaa banget ga ngelukis orang…
Rasanya iri liet progress temen2 seperjuangan d bengkulu yang masih getol merias. artinya saya juga lama tidak mengasah kemampuan tata rias saya. mau mulai buka kecil2an pun belom punya tempat dan modal.. jangankan modal, koneksi dan kolega pun masih sulit dicari.. sayanya yang kurang istiqomah kah mencari?
bisa jadi.. bisa jadi..

kemudian, bisnis sampingan selain merias, tentu saja bisnis MLM kecantikan saya. bisnis ini sungguh menjanjikan saudara! saya akui, bisnisnya mudah, menjanjikan, menghasilkan, dan menyenangkan, asal istiqomah. iya, lagi1 istiqomah…
tapi dengan mati surinya usaha merias, mati suri juga bisnisnya.. produk jadi numpuk. downline2 pada mati suri…
well, someday saya akan kembali fokus mengurus bisnis jaringan ini, tapi sekarang melihat kondisi dan situasi, harus saya geser dulu prioritasnya..
sayanya kah yang kurang istiqomah menjalankannya?
bisa jadi, bisa jadi…

sejak di solo saya jadi sering memasak. apalagi saya dipertemukan dengan komunitas ibu2 pinter masak di solo, ibu2 anggota homemade healthy baby food. sempet kepikiran pengan buka catering homemade babyfood. melihat peluang bisnisnya oke banget. apalagi orang tua jaman sekarang semakin aware dengan asupan nutrisi anaknya, dan semakin sibuk jadi ga sempet masak. jadi kan oke banget tuuhh…
tapi lama2 saya jenuh masak d dapur (alesan), saya juga sukanya bikin kueh2an bukan masakan lauk pauk (alesan), dapurnya kecil (alesan), peralatan masak masih minim (alesan), kemampuan masih kurang memadai (alesan), modal juga ga banyak (lagi2 alesan. emang ya, selalu ada alesan untuk tidak memulai sebuah usaha.. huehehehee)

tapi saya mulai jenuh saudara2! biasanya aktivitas segudang di bengkulu, di solo aktivitas saya cuma seputar kantor-rumah. ga efektif banget rasanya.. (aktivitas dikit aja tetep susah istiqomah nulis postingan, xixixi). penghasilan juga jadi cuma ngandelin gaji dan bang remon. sama minta suami juga sih.. xixixi.. tapi saya yang kreatif ini (ngaku2)Β dan berotak kanan (ini hasil brain test di FB kmrn, hahaha) jadi merasa kurang bisa mengeksplorasi kreativitas sayaa (ceilah gayanya maaaaakkk!! hahahaa)

di tengah kejenuhan saya, saya tertarik dengan usaha teman sekantor saya. dia punya usaha hijab dan mukena. dan dilakukan secara online…
bisnis baju sebenernya ga pernah masuk dalam daftar hal yang saya minati. lha wong saya juga kurang suka shopping. bukan tipe wanita yang suka muter2 masuk satu toko ke toko lain buat nyari baju dan kroco2nya juga..
(wanita macama apa kamu preeesss? wkwkwkwk)
dan saya iseng nyoba buka lapak. pertama buka d FB. eh ternyata sambutannya lumayan! alhamdulillaah…
walaupun baju2 hijab ini ga ada yang saya pake sendiri. bukan, bukan karena modelnya jelek n bahannya jelek. atau karena saya males ngeluarin uang buat beli, walaupun emang mending uangnya buat modal juga sih, hahahaa..
ini masalah ukuran bajunya yang kecil2. catet ya, bajunya yang ukuran standar, bukan saya yang besar! namanya jjga wanita luar biasa, ukuran badan juga gabisa biasa2 aja doong.. (tahan napas ngempesin perut yang g kempes2, wkwkwkwk)

semakin hari, alhamdulillaah peminatnya makin banyak. sampe sekarang jalan hampir dua bulan dan alhamdulillaah hampir tiap hari ada yang order. saya yang mulanya hanya bergantung satu suplier, temen kantor saya itu:mrgreen:, sekarang mulai nyari2 suplier lain yang punya produk dengan kualitas baik dan harga baik untuk saya tentunya.. xixixi
saya yang tadinya ogaaahhh banget yang namanya muter2 pusat grosir di solo, jadinya rajin aja muter2 kesana. galagi pusing, pemirsah, karena muter2nya buan buat ngeluarin duit, tapi buat dapet duit kali yah.. hahahaa

dan alhamdulillaah, di kantor juga ada temen yang sama2 merintis. temennya asik juga, seumuran, dan pemikiran dan seleranya bisa dibilang sama.. huahahaa.. parah ni ada yang nyama2in gueh! (ampun wiiiddd) :)))
jadilah kita suka muter2in tu pusat grosir nyari barang, xixixi. saya jadi sering mbawa sendal jepit dan baju ganti supaya lebih nyaman muter2nya.. xixixixi.. ogah banget deh klo disuruh muter2nya pake sepatu pantofel kantor.. kaki ayam saya ini ga cucok lama2 jalan pake sepatu macam begituh..:mrgreen:

dan yang paling saya syukuri diantara semuanya, suami saya mendukung penuh. baru kali ini saya melakukan usaha dan suami benar2 mendukung waktu bisnis salon kemarin suami juga mendukung sih, cuma suka kasihan liet saya kecapekan klo job lagi rame. sampe kadang ga sempet makan (walau ga kurus2 juga sih.. hahahaa)
bukti dukungannya? saya dapet suntikan modal dari suami tanpa susah payah merayu! xixixixi
kisskissmuahmuah deh buat pak bojo.. mungkin kasian juga ya kali pak bojo liet istrinya jenuh. emg pak bojo pernah keceplosan bilang kasian liet saya di solo ga banyak aktivitas, jadi suka jenuh dan galau (hahaha, kayak anak abege aja lu, galau.. :p )

mudah2an kali ini, bisa istiqomah. semoga bisa memanfaatkan peluang kali ini dengan baik.
apalagi yang saya butuhkan coba? suami mendukung (saya yakin kalau suami mendukung, insya Allaah, ada ridho Allaah juga disana), timing pas (mau lebaran, maaakk, pasti pada nyari baju hijab dan mukena.. xixixi), temen berjuang juga ada (baik2in widuri), dan mulai bisa melihat polanya…

istiqomah itu sulit, jendral!
tapi tidak ada yang tidak mungkin.

istiqomah itu sulit, jendral!
makanya hadiah dari suatu istiqomah itu pasti baik

istiqomah itu sulit, jendral!
ayo perkuat diri dengan iman supaya bisa terus istiqomah terhadap sesuatu

bismillaahi tawakaltu ‘alallaah..
laa hawla walaa kuwwata illaa billaah…
semoga Allaah memberkahi..
aamiiin

-presty cantik-

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s